Selasa, 06 September 2011

Tanpa "Cinta" Eps.22


     Sesampainya di rumah sakit Rizki pun langsung di bawa ke ruang UGD. Dokter pun segera menangani Rizki yang semakin tampak pucat.
     Dimas dan Cinta pun tampak panic karena dokter tersebut cukup lama berada di dalam ruangan. Tak lama berselang punb akhirnya sang dokter keluar dari ruang UGD.
     “Gimana dok keadaan adik saya?” tanya Dimas panik
     “Dia nggak apa-apa. Cuma terlalu kecapekan aja” jawab dokter
     “Terus apa kita udah bisa jenguk dia?” tanya Cinta
     “Kalian sudah bisa melihatnya. Namun jangan terlalu berisik karena pasien memerlukan istirahat yang cukup.” Jawab dokter
     “Baik dok” balas Cinta. Cinta pun hendak bergegas pergi ke ruangan Rizki namun tiba-tiba Dimas menahannya.
     “Cin,maafin aku ya tadi udah bentak-bentak kamu” ujar Dimas
     “Nggak apa-apa kok kak. Aku juga tau kalau kakak lagi panik” balas Cinta
     “Makasih Cin kamu udah ngertiin aku. Oh iya Cin kamu tolong jagain Rizki dulu ya. Aku ke bank mau ngambil uang untuk nyelesaiin administrasi rumah sakit.” Dimas pun meminta Cinta untuk membantunya menjaga Rizki
     “Iya kak nggak apa-apa. Aku akan di sini untuk jagain Rizki” jawab Cinta
     “Makasih ya Cin. Nggak salah kalau Rizki begitu tergila-gila sama kamu” timpal Dimas
     “Bisa aja ah Kak Dimas” sahut Cinta yang wajahnya tampak merah padam karena malu. Dimas pun bergegas pergi meninggalkan Cinta sedangkan Cinta hendak memasuki ruangan tempat Rizki di rawat.
     Ketika Cinta memasuki ruangan itu tampak Rizki yang sedang tertidur lelap. Dia pun duduk tepat di sebelah Rizki. Karena sudah menunggu terlalu lama Cinta pun merasa jenuh dan kantuk. Tanpa disadari akhirnya dia pun tertidur.
     Ketika Cinta terlelap tidur Rizki baru saja terbangun dari tidurnya dan betapa senangnya dia ketika melihat Cinta ada di sampingnya.
     “Cinta,segitu perhatiannya kamu sama aku sampai-sampai kamu rela nungguin aku sampai-sampai tertidur. Aku tahu Cin kamu pasti ngelakuin ini karena kamu masih sayang sama aku. Semoga dengan kejadian ini kita bisa balikan lagi Cin kayak dulu” ketika Rizki sedang membelai rambut Cinta tiba-tiba saja Cinta terbangun darin tidurnya.
     “Ya tuhan Rizki kamu sudah sadar” sahut Cinta. Cinta pun langsung memeluk Rizki dengan erat.
     “Cinta,aku nggak bisa nafas nih” ujar Rizki. Cinta pun akhirnya melepaskan pelukannya
     “Oh Maaf” sahut Cinta dengan wajah yang tertunduk malu. “Kamu kenapa sih kok tadi bisa pingsan di tengah lapangan kayak gitu?’ tanya Cinta penasaran
     “Aku tadi habis main basket habis itu karena kelelahan kepalaku jadi pusing dan akhirnya jatuh deh” jawab Cinta
     “Kamu ngapain sih pakek acara maen basket segala. Kamu itu kan nggak boleh cape Ki. Udah mana obat kamu nggak kamu bawa. Untung aja penyakit kamu kambuhnya nggak parah. Kalau sampai penyakit jantung kamu kumatnya parah gimana Ki” timpal cinta
     “Kamu  tahu darimana kalau aku punya penyakit jantung?” tanya Rizki. Rizki tampak marah ketika Cinta menanyakan masalah penyakitnya
     “Aku tahu dari Lestari. Kenapa selama ini kamu nggak pernah cerita sama aku kalau kamu punya penyakit seperti itu?” Cinta pun malah balik menginterogasi Rizki
     “Ngapain sih Lestari pakek cerita masalah ini sama kamu.” Ujar Rizki
     “Itu karena dia care sama kamu Ki. Selama ini kamu sembunyiin penyakit kamu dari aku karena kamu takut aku ninggalin kamu seperti apa yang sudah Lestari lakukan padamu dulu.” Balas Cinta
     “Aku nggak mau cerita sama orang lain masalah penyakit aku karena aku nggak mau mereka temenan sama aku karena Cuma merasa kasihan sama aku.” Ujar Rizki
     “Aku nggak nyangka kamu bisa punya pikiran seperti itu Ki” sahut Cinta. Tiba-tiba saja Rizki kembali merasakan nyeri di dadanya. Ketika Cinta hendak memanggil dokter Rizki pun menahannya
     “Nggak usah panggil dokter Cin. Kamu ambilin aku minum aja” Cinta pun hanya menurut saja ketika Rizki menyuruhnya
     “Ki,aku minta maaf sama kamu kalau selama ini aku bersikap dingin sama kamu”ujar Cinta
     “Iya aku maafin kok Cin, lagian aku ngerti kok kalau kamu pasti kecewa sama aku karena masalah wakti itu” balas Rizki
     “Makasih kalau kamu udah maafin aku Ki” balas Cinta
     “Aku juga yakin kalau sebenarnya kamu juga masih sayang kan sama aku?” Rizki pun berusaha menggoda Cinta yang tampak tak bisa lagi menutupi perasaannya.
     “Nggak kok. Lagian emangnya Kamu tahu darimana Ki?” wajah Cinta pun tampak merah padam karena menahan malu
     “Kalau kamu udah nggak sayang lagi sama aku ngapain kamu capek-capek tungguin aku disini.” Balas Cinta.
     “Aku Cuma kasian aja sama kamu” jawab Cinta.
      Tiba-tiba saja Rizki mengenggam tangan Cinta dengan erat dan menatap Cinta dengan pandangan yang dalam.Cinta pun tak berkutik ketika Rizki memperlakukannya seperti itu
     “Cinta,kamu liat mata aku. Aku masih sayang sama kamu. Aku minta maaf atas kesalahan aku kemarin. Aku janji aku nggak akan pernah ngulangin hal itu karena Cuma kamu satu-satunya wanita yang aku Cintai. Terserah kamu mau percaya lagi sama aku atau nggak yang pasti aku bicara seperti ini tulus dari dalam hati aku. Aku mau kamu jadi pacar aku lagi” ujar Rizki. Cinta yang melihat keseriusan dari mata Rizki hanya mengangguk saja ketika Rizki memintanya untuk kembali menjalani hubungan bersama.
     Ketika Rizki hendak mencium bibir Cinta tiba-tiba saja Dimas datang dan menggoda mereka.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar